Thursday, 4 March 2010

Rijalul Ghaib

Rijalul Ghoib, sebuah julukan yang tentunya sudah sangat tidak asing lagi ditelinga para pecinta dunia spiritual saat ini. Mereka adalah sekumpulan lelaki misteri yg menyimpan segudang tanda tanya dimata para masyarakat awam, terutama para umat muslim didunia. Siapakah gerangan sebenarnya para Rijal al-Ghoib ini dan dari manakah asal mereka? 

Didunia spiritual Kewalian, terdapat sebuah kitab kuno bersejarah yang bernama "Kitab Manakib al-Ghoib". Kononnya, kitab yang memuat berbagai penjelasan tentang berbagai hal-hal yang ghaib ini sudah ada sejak zaman Kewaliaannya Wali Quthub generasi pertama, iaitu Sulthonul Auliya Syaikh Uwais al-Qarni r.a. Semua isi yang terkandung didalam "Kitab Manakib al-Ghoib" ini merupakan hasil karya tulisan-tulisan tangan dari buah pemikiran para Waliyullaah dan para Auliya Allah dari zaman Kewalian ke zaman Kewalian berikutnya tentang berbagai ilmu pengetahuan akan hal-hal yang ghaib. Isi dari kitab ini sendiri selalu bertambah setiap zamannya, tanpa pernah mengubah atau menghapus isi-isi sebelumnya. 

"Kitab Manakib al-Ghoib" yang bertuliskan dalam bahasa Arab kuno ini cuma ada satu didunia dan tidak boleh diperbanyak sama sekali demi menjaga keasliannya. Guru pembina spiritual saya pernah suatu kali datang kepada saya sambil membawa "Kitab Manakib al-Ghoib" yang konon hanya boleh digandeng oleh para Waliyullaah dan Auliya Allah ini, dengan maksud akan mengajarkan saya tentang berbagai makna yang terkandung didalamnya. Beliau lalu membacakan isi kitab yang sebagian besar berupa syair sastra lama ini kepada saya. Salah satunya mengenai sosok para Rijal al-Ghoib yang akan dihuraikan sebagai berikut. 

Rijalul Ghoib adalah sekelompok kaum laki-laki dari golongan para Auliya Allah yang saling mengenal dalam organisasi Kewalian Allah s.w.t yang dengan sengaja dighaibkan dari kehidupan duniawai. Mereka para Rijal al-Ghoib, merupakan khalifah-khalifah ghoib yang ditugaskan oleh Allah s.w.t untuk menghunuskan pedang-pedang mereka dibalik gunung Qaaf dan gunung Nuuan demi menjaga manusia dari segala tindak tanduk kejahatan para gerombolan bangsa jin dan bangsa syaitan. 

Dalam setiap zaman Kewalian hanya terdapat 70 orang Rijal al-Ghoib, yang tersebar di 70 negara-negara Islam didunia. Umumnya mereka terlahir dari golongan keluarga miskin harta, kaya iman dan cerdas akan pengetahuan. Badan mereka kurus karena selalu berpuasa, suara mereka serak karena selalu berdzikir, mata mereka cekung kerana selalu menangis didalam Tahajjud pada setiap malam hari dan keberanian mereka mampu menggoncangkan seisi bumi. Mereka para Rijal al-Ghoib sangatlah membenci permusuhan dan peperangan didunia nyata dan mencintai perdamaian dialam ghaib. Mereka menjadi hakim yang adil bagi bangsa jin dan menjadi hukum yang keras bagi bangsa syaitan. Dan tidaklah keluar dari mulut mereka, melainkan segala ilmu pengetahuan tentang hal-hal yang ghaib dibumi dan dilangit. 

Setiap 10 orang Rijal al-Ghoib akan dipimpin oleh seorang Wali Autad, dan setiap seorang Rijal al-Ghoib akan memimpin 10 orang Ahli al-Ghoib. Lalu, siapakah Ahli al-Ghoib/Ahlul Ghoib tersebut? Ahlul Ghoib adalah sekolompok kaum laki-laki dan sebagiannya perempuan dari golongan para orang-orang Khusus yang tidak saling mengenal dalam organisasi Kewalian Allah s.w.t yang dengan tidak sengaja dimasukkan kedalam kehidupan dialam ghaib duniawi. Selain Rijalul Ghoib dan Ahlul Ghoib, masih ada lagi para kekasih Allah s.w.t yang memperoleh gelar al-Ghoib lainnya. 

Mereka adalah para Wali al-Ghoib (Wali Aimmah al-Ghoib/Wakil Wali Quthub yang ke-2), Mir'atul Ghoib dan Hizbul Ghoib. Yang d sebut Al– Ghautsiyah adalah 10 orang Sultan Agung, iaitu 1 orang Wali Quthub, 2 Wali Aimmah, dan 7 Wali Autad. Dlm satu zaman kewalian (100 tahun) ada 3 orang Quthub, dari 3 Quthub itu salah satunya adalah seorang Sulthonul Auliya/Sulthonul Ghautsiyah. Dialah pemimpin sejati yg asli.

"..(yaitu) mereka yang beriman kepada yang ghaib, yang mendirikan shalat, dan menafkahkan sebahagian rezeki yang Kami anugerahkan kepada mereka..." (Al Baqarah : 3)

"..Dia mengetahui yang ghaib dan yang nampak. Dan Dialah Yang Maha Bijaksana lagi Maha Mengetahui...." (Al An'nam : 73)

"..Dan mereka berkata: "Mepada tidak diturunkan kepadanya (Muhammad) suatu keterangan (mukjizat) dari Tuhannya?" Maka katakanlah: "Sesungguhnya yangghaib itu kepunyaan Allah, sebab itu tunggu (sajalah) olehmu, sesungguhnya aku bersama kamu termasuk 
orang-orang yang menunggu..." (Yunus : 20)

"...Katakanlah: "Tidak ada seorangpun di langit dan di bumi yang mengetahui perkara yang ghaib, kecuali Allah", dan mereka tidak mengetahui bila mereka akan dibangkitkan...." (An Naml : 65)


http://www.terjah.com/

38 comments:

Baca dan fahami. Nanti ada ujian untuk peningkatan Maqam!

Tuannnnnn..... apakah kiranya fakir itu pun punya tingkatan dan maqam?..... huhuhu

Dengan kehendak dan izinNya jua, insya Allah

tingkatan yang dikejar atau yang di'kurnia'??...

Sudah semestinya yang dikurniaNya. Adakah manusia mengejar Maqam?

salam kekanda megat,
bolehkah kita tumpang bertanya?

Boleh..tapi kalau pasal alam ghaib kita tk tahu..belum pnh ke sana!

rijalul ghoib ini adakah golongan manusia atau jin? krn rijalul ghoib ini dikenali juga sbg khadam ayat ataupun khadam roh ... golongan jinkah mereka ini?

Sis tk baca jabis ni..kan dah ada jawapannya :
"...Rijalul Ghoib adalah sekelompok kaum laki-laki dari golongan para Auliya Allah yang saling mengenal dalam organisasi Kewalian Allah s.w.t yang dengan sengaja dighaibkan dari kehidupan duniawai. Mereka para Rijal al-Ghoib, merupakan khalifah-khalifah ghoib yang ditugaskan oleh Allah s.w.t untuk menghunuskan pedang-pedang mereka dibalik gunung Qaaf dan gunung Nuuan demi menjaga manusia dari segala tindak tanduk kejahatan para gerombolan bangsa jin dan bangsa syaitan..".

Mengikut Dr.Amran Kasimin "...Menurut Umar Sulaiman (1985:87) lagi, pengulas at-Tahawiyah menyebutkan tentang adanya golongan syaitan yang dipanggil oleh manusia sebagai rijalul ghaib. Ada orang yang pernah bercakap dengannya dan menghasilkan sesuatu yang luar biasa, sehingga mereka menyangka bahawa makhluk tersebut adalah wali-wali Allah. Mereka pada hakikatnya adalah teman-teman kaum musyrikin daripada golongan jin. Mereka dinamakan ``rijal seperti yang tersebut dalam firman Allah (al-Jinn: 6): Dan bahawasanya ada beberapa orang lelaki di antara manusia meminta perlindungan kepada beberapa orang lelaki (rijal) di antara jin, maka jin-jin itu menambah lagi mereka dosa dan kesalahan.

Mana satu yg betul tidak ketahui lah oleh kita...

Di sini kita paste satu kisah " Lupakah kita kisah seorang anak yang dijumpai oleh Rasulullah S.A.W. ketika Isra Mikraj ( iaitu seorang manusia yang dighaibkan dalam Nur Arasy Allah S.W.T. yang ditanya Baginda apa sebab kamu mendapat kemuliaan ini sedangkan kamu adalah manusia biasa sahaja, dijawab manusia itu yang mendapat kemuliaan ini kerana di dunia dahulu aku sayang MASJID ALLAH , AKU BERZIKIR DAN AKU HORMATI ORANG TUA AKU). Allahu wa'alam

sbb itu kita agak keliru. ada article yg kita baca ttg rijalul ghaib yg mengaitkan golongan ini dgn golongan jin yg dipanggil juga sbg khadam ayat atau khadam roh. mereka ini blh dijelmakan dgn ritual2 tertentu ... wallahu'alam.

Kita rasa Rijalul Ghaib bukannya Khadam Ayat atau Khadam Roh. Dari penulisan2 yang dipaparkan, kita rasa (mungkin silap) Rijalul Ghaib ini tidak boleh di'panggil' melalu apa2 ayat pun..Tak tahulah mungkin kita silap.

ini kita petik dr [link : http://blog.re.or.id/malaikat-manusia-dan-jin-tidak-dapat-mengetahui-yang-ghaib.htm]

"Ada pula sebagian manusia yg memiliki aqidah rusak di mana mereka meyakini ada sebagian orang yg keberadaan ghaib dari pandangan manusia dan biasa identik dgn orang2 yg dianggap telah suci jiwanya. Mereka mengistilahkan dgn roh suci atau rijalul ghaib. Ketahuilah bahwa tdk ada istilah manusia ghaib. Tidak ada pula istilah rijalul ghaib di tengah-tengah manusia. Rijalul ghaib itu tiada lain adalah jin. Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

وَأَنَّهُ كَانَ رِجَالٌ مِنَ اْلإِنْسِ يَعُوْذُوْنَ بِرِجَالٍ مِنَ الْجِنِّ فَزَادُوْهُمْ رَهَقًا

“Dan bahwasa ada beberapa orang laki2 di antara manusia meminta perlindungan kepada beberapa laki2 di antara jin mk jin-jin itu menambah bagi mereka dosa dan kesalahan.”

"..mereka meyakini ada sebagian orang yg keberadaan ghaib dari pandangan manusia.." Golongan ini tidak berani kita komen akan aqidah mereka kerana itu bukan hak kita. Bagaimana pula ada antara kita yang percaya kalau nasib malang atau keadaan gelisah dsb disebabkan gangguan halus? Mereka percaya akan 'ketidaktenteraman' yang boleh dilakukan oleh makhluk2 ini. Camner itu? Yang jelas susah kita nk jawab sama ada Rijalul Ghaib itu jin atau manusia.

Alam ghaib adalah hakNya, tidak perlu kita pening kepala mempersoalkannya.

salam kekanda.mohon izin share kan semua article kanda yg menarik nih...tq .

pd pendapat sy... jurang pemisah antara yg dikatakan rijalulghaib dgn syaitan/jin yg menyamar sgt sukar ditentukan... pd diri yg masih lemah ilmu ini, sy gunakan petua org tua utk mengenal pasti..... kalaulah sy berpeluang berjumpa the so-called rijalulghaib ini, maka perkara pertama akan sy minta dia buat utk kenal pasti ialah dgn meminta password - yakni mengucap 2 kalimah shahadah. Dikatakan syaitan anak buah Iblis tidak mungkin akan mengucap "kalimah ke 2" yakni persaksian bhw Muhammad adalah pesuruh Allah.... kerana sememang sumpah mereka yg enggan tunduk kpd nabi Adam AS dan keturunannya. Wallhua'lam

Tepat sekali Tuan Harizant.

terima kasih Tuannnnnnn...... dapatlah hamba yang kurang arif ini menambah ilmu........

Tak tepat tuan.....tiada masalah bagi Iblis utk mengucap kerana dia sememangnya mengakui Allah itu tuhannya dan Muhammad itu pesuruh Allah. Malah tiada masalah bagi Iblis untuk membaca al Quran.... Iblis juga tinggi ilmu makrifatnya. Inilah bahayanya alam ghaib andai kita tidak cukup kuat luar dan dalam....banyak dugaannya.

Semua kerasukan shaitan yg telah hamba menghadapi semasa menolong dalam perubatan, tidak satu pun shaitan yg dapat mengucap MUHAMMADDARASULLULAH.
Mereka hanya dapat mengucap Laillahaqillallah. Malah ada pula yg cabar hamba nak baca ayat apa kerana mereka lebeh tua dpd Yaasin, Ayat kursi dll. Malah gertak kan mereka dapat hamba atasi dgn bantuan Allah SWT.
Hanya jin Islam sahaja yg boleh mengucap 2 kalima shahadat.

Terpulanglah sama ada hendak mempercayai atau tidak.
Wabillah Taufiq Walhidayah

salam Tuan Khaz, Tn Harizan dan Tuan Paden Panglima....... insyaAllah..... semuanya bergantung kepada izin Allah jua dan keyakinan atas usaha kita..... khususnya dalam merawat..... mungkin ini boleh diperincikan lagi.... untuk mencari kebaikan bersama.... bukan mencari perbezaan..... adalah amat molek jika hal tentang ini kita tak bicarakan secara 'terbuka'...... disini........ kerna bukan semua yang 'sampai' dan memahami..... wallahualam

Saya rasa tuan bercakap tentang kerasukan jin bukannya syaitan/iblis

Maaf Tuan Khaz64, semua nya telah hamba menempoh.
Hanya yg hamba boleh berkata, kenali lah akan rahsia Muhammaddarasulllah.

Wallahu'alam

Alhamdulillah,

Terima Kaseh Arifbillah

Tuan, dengan ilmu saya yang sangat sedikit ini, Iblis takkan mampu dibunuh oleh manusia kerana perjanjian yang telah dibuat dgn Allah S.W.T bahawa umurnya sehingga hari Kiamat. Malah iblis, selaku makhluk yang sangat sombong tidak mengganggu manusia sembarangan melainkan Syaitan jua. Dan Syaitan terdiri dari Jin dan juga Manusia dan sebab itulah saya katakan Syaitan mampu mengucap dua kalimah syahadah.
Saya bukanlah seorang perawat dan tiada pengalaman seperti tuan, namun itulah sedikit yang saya ketahui.

Pada pandangan kita yang 'tidak pandai dalam bab2' ini, pandangan tuan-tuan sahabat ada kebenarannya. Beza antara jin, syaitan dan iblis amat nyata. Yang sering mengganggu anak Adam adalah golongan jin dan syaitan. Level kita (mungkin silap) tak de standard untuk iblis sendiri mengganggu kita. Kebanyakkan yang mengganggu kita adalah jin (yang tergolong dari jin Islam dan Kafir), terutama ada antara kita yang suka mencabar golongan ini. Waima, dr pengalaman yang cetek, benda-benda ini boleh di'pujuk' untuk tidak mengganggu manusia. Kalau nak 'bunuh' kita rasa bukan hak kita untuk mem'bunuh' makhlukNya juga...Allahu wa'alam

Maaf Paduka2 sekalian, hamba pun ilmu cetek aja ibarat 2 sen sahaja.
Azazil @ iblis tidak boleh di-bunoh oleh manusia. Yg sekarang menempel kat manusia adalah perajurit2 nya.
Ini cerita sebagai kongsi aja, tidak lebeh tidak kurang. Hamba ada sa-orang teman bernama Ali. Ali berumor dalam linkungan 40+Tahun.
Suatu malam sedang Ali dudok berzikir, datang satu lembaga besar, yg sangat hodoh dan megerikan. Lembaga itu walau pun berwajah mengerikan, tetapi kelihatan sangat tua. Ali dgn pantas dalam hati nya mengata kau iblis la'nattullah. Berkata Ali dalam hati nya, kalau iblis sudah terlalu tua, macam mana dia hendak menggoda berjutaan umat manusia. Lembaga itu pun dgn perlahan mengangkat tangan kanannya, dan apabila sayap tua nya terbuaka, beribuan iblis kecil keluar berterbangan. Bila kali dia angkat tangan kiri nya, beribuan iblis kecil keluar berterbangan mencari mangsa. Ali pun berdoa pada Allah SWT tidak mau melihat lembaga itu, dgn sekelip mata hilang lembaga itu. Ali memberitahu hamba, bayangkan lah umor iblis itu, dia terlebih dahulu sebelum Nabi Adam.

Wallahu'alam

Terima kasih di atas perkongsian ini Paduka Raden

Sama2 lah kita berkongsi apa yg tahu Paduka Megat.

Post a Comment